Seorang Traveler yang Sudah Melancong Sejak Lama

George Town – Penang

Setiap tahun saya mesti ke Penang, Malaysia. Terakhir Januari 2020 dan semoga tahun depan udah bisa lagi. Ngapain sih ke Penang mulu? Karena medical check up di Penang Adventist Hospital. Maklum “faktor u”! Kenapa di sana? Karena pelayanan lebih baik, hasil lebih cepat dan akurat, serta harga yang lebih murah.

Selain itu, saya penggemar berat kuliner Penang! Di sana makanan nggak ada yang nggak enak deh, mulai dari char kway teow sampai chendul. Tempat wisatanya pun variatif, mulai dari pantai sampai gunung, kota tua sampai mal megah.

Nah, kalo kalian pengen dapetin trip jalan-jalan dan medical check up gratis ke Malaysia, ikutan nih Malaysia Healthcare Youtube Video competition! Hadiahnya paket jalan-jalan dan medical check up termasuk pesawat pp, menginap di hotel bintang lima, dll. Ikutan aja dulu, perginya tahun depan kok.

Rest Area KM 102 Tol Cipali

Pertama kali nyobain tol dari Jakarta ke Jawa Tengah baru 2 bulan yang lalu! Iya, saya telat! Biasanya selalu naik pesawat, tapi karena pandemi akhirnya road trip aja.

Begini kesimpulan saya tentang tol Jawa:
– Secara akses bagus, bisa mencapai Jawa Tengah dalam waktu jauh lebih singkat. Kebayang dulu bisa belasan jam, itu pun kalau nggak macet.
– Kondisi jalan masih kurang mulus. Kadang aspal, kadang beton, kadang bolong. Bikin kaget, apalagi pas ada jembatan. Gludak!
– Rambu lalu lintas dan petunjuk banyak tapi kadang masih membingungkan, terutama memilih jalan keluar.
– Yang nyebelin adalah masih banyak truk overload yang kecepatannya cuman 20 km/jam! Duh, bikin tersendat banget, padahal cuman 2 jalur.
– Rest area banyak, tapi nggak ngerti kenapa kadang ditutup sampai mobil2 berhenti di pinggir tol dan orang2 pada buang air.
– Yang bikin serem adalah nyetir di malam hari, apalagi pas hujan. Buset gelap banget karena nggak ada lampu jalan! Mana airnya di pinggir menggenang bikin nyiprat ke kaca mobil jadi tambah blur!

Semoga semakin baik ke depannya ya! Ada yang udah pernah nyoba tol Jawa? Gimana menurut kalian?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *